Pelopor realitas virtual John Carmack meninggalkan Meta dan mengkritik Facebook untuk orang tua -->

Iklan Semua Halaman

Follow Us

Pelopor realitas virtual John Carmack meninggalkan Meta dan mengkritik Facebook untuk orang tua

Senin, Desember 19, 2022
Pelopor realitas virtual John Carmack meninggalkan Meta dan mengkritik Facebook untuk orang tua

Dunia-Ilmu.com, SAN FRANCISCO – Pelopor teknologi realitas virtual (VR), John Carmack, meninggalkan Meta Platforms Inc. setelah lebih dari delapan tahun bersama perusahaan tersebut.

 

Carmack bergabung dengan Meta setelah raksasa teknologi tersebut mengakuisisi Oculus, sebuah perusahaan pengembangan perangkat virtual reality (VR), senilai $2 miliar pada tahun 2014.

 

Situs berita Business Insider pertama kali melaporkan kepergian Carmack dari Meta, menerbitkan memo internal yang merinci sentimen kritis perusahaan dan upaya pria berusia 52 tahun itu untuk mengembangkan teknologi augmented reality dan virtual reality.

 

Setelah memo tersebut bocor, Carmack keluar dari perusahaan dan mengkonfirmasi memo tersebut di Twitter.

 

“Ini adalah akhir dari dekade saya di VR,” katanya dalam memo tersebut, seperti dikutip tamu.

 

Catatan tersebut dimulai dengan memuji headset Quest 2 VR, mengutip manfaat seperti “pelacakan internal, streaming PC opsional, hemat biaya, dan tampilan resolusi mendekati 4K.”

 

Namun, dia berargumen bahwa pengembangan headset “dapat terjadi sedikit lebih cepat dan sedikit lebih baik jika dibuat keputusan yang berbeda.”

 

Masalah utama Carmack dengan Metta tampaknya adalah inefisiensi perusahaan, dan menurut memo tersebut, “kami memiliki banyak orang dan sumber daya, tetapi kami terus-menerus membuat diri kami gila dan membuang-buang tenaga.”

 

Baca juga: Instagram Rilis Fitur Baru untuk Kembalikan Akun yang Dibajak

 

“Tidak ada cara untuk menutup-nutupi ini; saya pikir organisasi kami melakukan setengah dari efisiensi yang saya sukai,” tulisnya.

 

Meski tidak memberikan contoh spesifik, Carmack mengatakan bahwa beberapa hal yang dia keluhkan terjadi satu atau dua tahun setelah masalah menumpuk di perusahaan.

 

“Saya tidak bisa membunuh hal-hal bodoh sebelum mereka terluka, atau saya akan menetapkan jalan dan memiliki tim yang benar-benar tahan lama,” tambahnya.

 

Di akhir memo, Carmack mengakui bahwa dia “lelah dengan pertarungan” tetapi tetap percaya bahwa “VR dapat memberikan nilai bagi kebanyakan orang di dunia, dan tidak ada perusahaan yang lebih baik dari Meta.” .”

 

Baca juga: Diterpa berita peretasan, Meta menolak isu pengunduran diri Mark Zuckerberg

 

Saat Carmack men-tweet, dia mengungkapkan rasa frustrasinya, dengan mengatakan, “Saya selalu frustrasi dengan apa yang terjadi di[Meta].

 

Dalam sebuah wawancara dengan podcaster Lex Friedman pada bulan Agustus, dia mengatakan kerugian $ 10 miliar di divisi AR dan VR Meta “menyakitkan untuk memikirkan berapa banyak uang yang dihabiskan.”

 

Carmack menjadi chief technology officer pertama Oculus pada 2013 setelah keluar dari ID Software dari perusahaan video game yang menciptakan video game Doom and Quake.

 

Baca juga: Miliarder Kelahiran RI Kecewa dengan Elon Musk, Minta CEO Tesla Diganti

 

Meta bergabung pada tahun 2014 ketika induk Facebook dan Instagram membeli Oculus seharga $2 miliar.

 

Di tahun Pada tahun 2019, dia akan mundur selangkah dari Oculus dan bekerja sebagai CTO dan berfokus secara eksklusif pada Artificial General Intelligence (AGI), yaitu Kecerdasan Buatan (AI) yang mampu melakukan tugas manusia. Startup Carmack, Kin Technologies, juga menggunakan sistem AI jenis ini.

 

Sumber artikel =https://www.tribunnews.com/new-economy/2022/12/19/pelopor-realitas-virtual-john-carmack-tinggalkan-meta-sempat-berikan-kritik-ke-induk-facebook