Isu Pasar Silk Road Diumumkan, USD 52 Triliun Bitcoin Ditangkap -->

Iklan

Isu Pasar Silk Road Diumumkan, USD 52 Triliun Bitcoin Ditangkap

Selasa, November 08, 2022

Dunia-Ilmu.com, New York – Departemen Kehakiman AS (DOJ) telah memulihkan lebih dari 50.000 bitcoin curian dari kediaman James Zong senilai $3,36 miliar atau Rp. 52 triliun dicuri pada Selasa (11/8/2022).

Ini adalah kepemilikan terbesar kedua oleh DOJ. Di tahun Bahkan melampaui penyitaan dalam kasus platform peretasan Bitfinex pada tahun 2016, di mana DOJ menyita $3,6 miliar.

Menurut Reuters, puluhan bitcoin ini disita oleh pemiliknya, Zhong, yang memperoleh koin digital setelah menemukan dompet kripto pengguna lain di Jalur Sutra, sebuah pasar ilegal yang telah lama ditutup oleh pemerintah AS karena menjual obat-obatan terlarang. .

Karena perbuatan Zhong tergolong kejahatan, ia divonis maksimal 20 tahun penjara. Semua aset crypto Zhong juga telah disita oleh otoritas AS.

Pengacara AS Damian Williams mengatakan: “Dalam hampir 10 tahun keberadaannya, banyak dari Bitcoin yang hilang secara misterius ini berjumlah lebih dari $3,3 miliar.

Dalam menjalankan tugasnya, Agen Khusus Internal Revenue Service in Charge Tyler Hatcher mengungkapkan bahwa Zhong menggunakan metode canggih untuk mematahkan kerentanan pasar platform Silk Road.

Tidak terpengaruh oleh peretasan ini, Zhong membuat sembilan akun palsu di Silk Road, masing-masing akun berisi antara 200 dan 2.000 bitcoin.

Koin ini digunakan untuk mengelabui sistem pemrosesan di Jalur Sutra dengan melakukan 140 transaksi berturut-turut untuk dapat mengekstrak lebih dari 50.000 bitcoin.

Baca juga: Bitcoin saya untuk membeli bahan makanan untuk warga Lebanon

Semua bitcoin ini ditransfer ke berbagai alamat dompet digital di bawah kendalinya.

Baca juga: Seminggu setelah akuisisi Twitter, harga Dogecoin melonjak 150 persen, mengungguli Bitcoin CS.

Menurut siaran pers yang dikeluarkan oleh Pengadilan Distrik Selatan New York, penculikan Zhong dimulai pada tahun 2012.

Namun kasus ini terkuak setelah James Young menyerah dan mengaku bersalah pada Jumat (11/4/2022).

Sumber artikel =https://www.tribunnews.com/new-economy/2022/11/08/kasus-silk-road-marketplace-terungkap-as-sita-bitcoin-rp-52-triliun