Bankman Lolos dari Fry, Crypto senilai Ratusan Dollar AS milik FTX tiba-tiba menghilang. -->

Iklan

Bankman Lolos dari Fry, Crypto senilai Ratusan Dollar AS milik FTX tiba-tiba menghilang.

Sabtu, November 12, 2022

Dunia-Ilmu.com, NEW YORK – Koin kripto senilai ratusan dolar AS dikabarkan menghilang secara misterius dalam 24 jam terakhir pada Sabtu (12/11/2022) di tengah kasus kebangkrutan bursa kripto FTX.

Setelah kebocoran CEO FTX Sam Bankman-Fried sebesar $659 juta, atau sekitar $10,1 triliun (15.473 unit mata uang), dari koin crypto yang dinyatakan hilang karena peretasan, analisis blockchain Elliptic menunjukkan bahwa dompet misterius secara tidak sengaja menarik diri koin Setelah pertukaran FTX melakukan transaksi transfer ke pertukaran internasional lain, uang itu menghilang.

Baca juga: Binance Menarik Diri dari Kesepakatan Pembelian FTX, Pertukaran Crypto yang Dipanggang Bankir Mengancam Akan Runtuh

Firma analis yang berbasis di Singapura Nansen juga membuat pernyataan yang sama dalam sebuah laporan yang dikatakan Nansen telah menarik lebih dari $600 juta dari dompet crypto FTX.

Secara khusus, dana dibuat menggunakan metode yang sering digunakan oleh peretas, yaitu mengubah crypto menjadi eter dan dai pada pertukaran yang terdesentralisasi.

“Cara pemindahan aset ini sangat mencurigakan, dengan pola transaksi yang sangat mirip seperti yang terlihat di masa lalu dengan pencurian besar – aset curian dengan cepat ditukar di bursa yang terdesentralisasi, untuk menghindari penyitaan.” Kepala Ilmuwan Elips Tom Robinson menjelaskan.

Hilangnya crypto bernilai jutaan dolar telah menimbulkan spekulasi bahwa pendirinya, Sam Bankman-Fried, mencoba melarikan dana ini untuk menghindari penyelidikan oleh otoritas AS atas keruntuhan FTX. Apalagi, saat ini keberadaan Sam Bankman belum bisa diketahui publik.

Tak lama setelah perselingkuhan nekat ini pecah, pendiri FTX Sam Bankman-Fried langsung membantah spekulasi bahwa ia telah melarikan diri dari Nassau ke Argentina. Mantan CEO FTX mengatakan kepada Reuters bahwa partainya sekarang berada di bekas kediamannya di Bahama.

Mengenai apa yang terjadi pada pertukaran crypto, Bahnmann-Fried juga mengatakan bahwa penarikan adalah penyimpanan dingin atau tindakan transfer yang bertujuan untuk mengurangi inflasi biaya karena meningkatnya jumlah transaksi tidak sah akibat peretasan.

Sebelum kebangkrutan, FTX adalah salah satu bursa cryptocurrency dengan volume perdagangan terbesar dan memiliki kemitraan terbanyak. Bahkan FTX memiliki valuasi $32 miliar pada Januari 2022.

Baca juga: Elon Musk menjadi pemilik Twitter, crypto mengelak hingga 111 persen.

Namun, karena penyalahgunaan dana pengguna, platform perdagangan crypto ini menghadapi masalah likuiditas dan FTX tidak dapat memproses penarikan. Bahkan dengan membengkaknya utang FTX menjadi $13,86 miliar, likuiditas FTX hanya $900 juta. Inilah mengapa FTX bangkrut.

Tidak hanya itu, kebangkrutan ini telah memberikan efek domino untuk beberapa transaksi crypto, seperti Bitcoin, yang mencatat penurunan terbesar sejak tahun 2020, ketika harganya turun di bawah $16.000 untuk pertama kalinya.

“Hal-hal akan terus menurun setelah jatuhnya FTX, menyebabkan efek domino dari serangkaian investor yang terpaksa menjual aset mereka,” kata Alan Wong, manajer operasi Hong Kong Digital Asset Exchange.

Sumber artikel =https://www.tribunnews.com/new-economy/2022/11/13/bankman-fried-diduga-kabur-kripto-senilai-ratusan-dolar-as-milik-ftx-mendadak-lenyap