Petani Selandia Baru turun ke jalan untuk memprotes 'pajak pertanian dan pembakaran sapi' -->

Iklan

Petani Selandia Baru turun ke jalan untuk memprotes 'pajak pertanian dan pembakaran sapi'

Jumat, Oktober 21, 2022

Petani Selandia Baru turun ke jalan dengan traktor mereka di seluruh negeri pada hari Kamis untuk mengecam rencana Perdana Menteri Jacinda Ardern untuk menggunakan ‘limbah pertanian’, termasuk kentut dan kotoran sapi.

Para petani ini berpendapat bahwa biaya tambahan tidak hanya akan membuat mereka gulung tikar, tetapi juga meningkatkan, bukan mengurangi, emisi gas rumah kaca.

Dikutip dari halaman. Rusia hari iniPada Jumat (21/10/2022), kelompok advokasi petani Groundswell Selandia Baru menyelenggarakan protes di lebih dari 50 kota, beberapa dengan puluhan traktor memenuhi jalan-jalan.

Baca juga: Rusia akan memasok bahan bakar nuklir ke Bangladesh.

Meskipun laporan media mengatakan jumlah pemilih rendah, ratusan hingga beberapa ribu orang diperkirakan akan hadir.

Sebagai protes, petani berpendapat bahwa pajak tidak hanya akan membuat mereka gulung tikar, tetapi pada akhirnya akan meningkatkan emisi dengan memaksa petani di negara lain untuk mengadopsi praktik yang lebih efisien.

Peraturan baru, yang belum final, akan mengenakan pajak kepada petani mulai tahun 2025 untuk memperhitungkan gas metana dan nitrous oksida yang dihasilkan oleh ternak mereka.

Pembayaran dilakukan setiap tahun selama satu sampai tiga tahun, dan setiap petani yang mencapai batas tertentu untuk ukuran kawanan dan penggunaan pupuk akan terpengaruh.

Pemerintah berpendapat bahwa petani dapat memperoleh kembali uang mereka dengan mengenakan biaya lebih untuk produk ramah lingkungan.

Namun resesi yang telah mengancam sebagian besar negara kaya di dunia memperjelas siapa yang akan memerintah.

Peternakan adalah industri besar di Selandia Baru, dengan sapi dua kali lebih banyak dan domba lima kali lebih banyak daripada manusia, dan produk susu adalah ekspor utama negara itu.

Akibatnya, industri menghasilkan sekitar setengah dari semua emisi gas rumah kaca, yang sebagian besar adalah metana dari sendawa sapi.

Pajak emisi pertanian akan menjadi yang pertama di dunia sebagai bagian dari janji Ardern untuk membuat Selandia Baru netral karbon pada tahun 2050 untuk mengatasi perubahan iklim.

Pemerintah berharap dapat mengurangi emisi metana dari peternakan sebesar 10 persen pada tahun 2030 dan sebesar 47 persen pada tahun 2050.

Di tahun Inisiatif serupa pernah dilakukan pada tahun 2003, tetapi dihalangi oleh oposisi yang kuat dari industri.

Sumber artikel =https://www.tribunnews.com/internasional/2022/10/21/petani-selandia-baru-turun-ke-jalan-protes-pajak-kentut-dan-sendawa-sapi